Nasib 2 Pria Kebumen yang Nekat Naik Haji Bersepeda Ontel

Nusaindo.com, Kebumen – Awal Mei 2018 lalu, jagat maya Kebumen, Jawa Tengah, dan sekitarnya dibikin heboh oleh kabar dua pria setengah baya yang nekat berangkat naik haji bersepeda ontel. Mereka bakal menempuh perjalanan ribuan kilometer ke Tanah Suci, Mekah dan Madinah.

Mereka dilepas oleh keluarga, segenap sanak famili, dan tetangganya dengan doa-doa. Kenekatan dua pria yang berniat haji bersepeda ontel ini menginspirasi banyak orang.

Dua orang ini adalah Kiai Khudori, asal Desa Roworejo Kecamatan Kebumen dan Nurudin, warga Desa Sidomoro, Kecamatan Buluspesantren, Kabupaten Kebumen. Dua pria setengah baya itu ditautkan oleh niat berangkat haji bersepeda ontel.

Ribuan komentar bernada positif dan doa-doa mengalir deras, baik di dunia nyata maupun maya. Mereka berharap, keduanya berhasil menunaikan kewajibannya menunaikan rukun Islam kelima dengan cara unik ini.

Sebelum keberangkatannya, dua pria ini juga telah mengantongi paspor dan dokumen keimigrasian lainnya dari Kantor Imigrasi Cilacap. Untuk mengurus dokumen itu, mereka pun mengayuh sepeda dari Kebumen hingga Cilacap yang jaraknya lebih dari 40 kilometer.

Akhir April 2018, Khudori dan Nurudin berangkat dengan doa-doa dari keluarga dan para tetangga. Mereka memulai perjalanan naik haji bersepeda ontel dengan mengayuh kendaraan angin ini dari Kebumen menuju Tanjung Priok, Jakarta Utara.

1 dari 3 halaman

Kayuhan 2 Calon Haji Bersepeda Ontel Kebumen Terhenti di Batam

Lantas perjalanan dilanjutkan dengan kapal hingga melewati Selat Malaka yang meliputi Thailand, Malaysia, Indonesia, dan Singapura), Teluk Bengala (India dan Bangladesh).

Perjalanan masih berlanjut dengan berlayar di Samudra Hindia (Yaman, Sri Lanka, dan India), Selat Bab el Mandeb (Yaman), Laut Merah di Arab Saudi, lalu berakhir di Pelabuhan Jeddah, Arab Saudi.

Dari pelabuhan ini, dua pria Kebumen yang berangkat haji berpeda ontel akan melanjutkan perjalanan hingga Mekkah dan Madinah.

Sayangnya, belum lagi berhasil melawat ke negeri tetangga, langkah mereka terhenti di Batam, Kepulauan Riau. Batas akhir Indonesia sebelum melintas ke Selat Malaka. Mereka gagal memperoleh visa.

“Informasinya seperti itu, tidak bisa melanjutkan perjalanan karena tidak dapat visa,” ucap Kepala Desa Roworejo, Amir Syarifudin, saat dihubungi Nusaindo.com, Kamis malam, 31 Mei 2018.

Atas saran keimigrasian Batam, mereka pun lantas kembali ke kampung halaman. Mereka berdua naik pesawat.

Mereka pun tiba di kampung halaman dengan selamat pada Rabu malam, 30 Mei 2018, sekitar pukul 19.30 WIB. “Sampai di rumah sekitar waktu salat tarawih, informasinya,” dia menambahkan.

Namun, ia tak menjelaskan apakah sepeda yang dikayuh untuk berangkat haji itu turut dibawa ke kampung halaman. Amir mengaku baru memperoleh informasi itu dari tetangga sekampung Khudori. Ia pun belum sempat bersilaturahmi.

2 dari 3 halaman

Khudori Daftar Haji Reguler ke Kemenag Kebumen

Namun, gagal berangkat haji bersepeda ontel tak lantas menyurutkan langkah Khudori untuk menunaikan ibadah wajib bagi muslim yang mampu ini. Kamis, 31 Mei 2018, Khudori langsung mendaftar haji reguler ke Kementerian Agama Kebumen.

Amir pun tak menyangsikan kemampuan finansial Khudori. Ia terhitung sebagai orang berada. Strata ekonominya berada di atas rata-rata.

Anak-anaknya pun terhitung sebagai orang yang berhasil. Dari empat anaknya, tiga di antaranya adalah bos konveksi. Satu lainnya adalah pegawai tata usaha di SMK Maarif, Kebumen.

Mereka membuka usaha garmen dengan puluhan anak buah. Order diperoleh dari Jakarta. Secara material, tak ada yang menghalangi Khudori untuk mendaftar haji secara reguler.

Bahkan, jika mau, sebenarnya anak-anak Khudori pun mampu memberangkatkan orang tuanya beribadah haji dengan Haji ONH Plus. Tetapi, Khudori memang memiliki keinginan yang kuat untuk naik haji bersepeda ontel, sesuai dengan hobinya bersepeda.

“Dari dulu pun keluarga ingin Pak Khudori naik hajinya reguler. Saya pun pernah menyarankan seperti itu, tapi ya itu (tekadnya sudah bulat),” dia menerangkan.

Kini, Khudori akan kembali pada rutinitas kesehariannya sebagai kiai desa. Ia akan mengajar anak-anak hingga orang tua belajar agama di kampungnya.

“Pribadinya unik. Dia memang tokoh agama di sini,” dia menambahkan.

Related posts

Leave a Comment